Home Berita PWRI PWRI Daerah Dilantik Oleh Bupati Wajo, Ketua PWRI Terharu

Dilantik Oleh Bupati Wajo, Ketua PWRI Terharu

Ketua Pengurus Kabupaten Persatuan Wredatama Republik Indonesia (PWRI) Wajo, Mohammad Ridwan Angka menyampaikan rasa harunya karena baru saja dikukuhkan oleh Bupati Wajo, Amran Mahmud yang notabene pernah menjadi siswanya di SMAN 3 Wajo (Saat itu namanya SMAN 2 Sengkang).

“Kami sangat tahu sekali bagaimana beliau (Amran Mahmud) bersama dengan Ketua TP PKK Kabupaten Wajo, Sitti Maryam. Karena selama 3 tahun itu dalam pembinaan kami. Jadi saya selalu sapa beliau dengan sebutan ‘ananda’.

Tiada kebanggaan dari seorang guru kecuali bisa melihat anak didiknya berhasil. Dan hari ini, saya dikukuhkan oleh mantan siswa saya,” ucapnya yang kemudian berhenti sejenak karena menitikkan air mata haru.

Anggota DPRD Kabupaten Wajo ini menjelaskan, PWRI adalah organisasi yang merupakan tempat berhimpunnya para pensiunan PNS/ASN, BUMN, BUMD, Pejabat Negara, Kepala Desa dan Aparat Desa. Dari semua posisi tersebut, ketika sudah berstatus pensiunan tersebut secara otomatis akan menjadi anggota PWRI.

“Kegiatan ini terlaksana berkat dukungan dari Bapak Bupati. Kami sangat apresiasi dan semoga kami bisa membalas kebaikan Bapak pada waktu-waktu yang akan datang,” pungkasnya.

Sementara Bupati Wajo, Amran Mahmud mengajak Pengurus Kabupaten PWRI Wajo untuk bersinergi dalam menyukseskan berbagai program pemerintah.

“Kehadiran PWRI Wajo ini menambah semangat kami dalam melaksanakan tugas. Kami berharap sinergitas dan kolaborasi dari seluruh pengurus untuk bersama-sama berkontribusi dalam upaya mensejahterakan masyarakat,” kata Amran Mahmud 5 Juni 2022.

Salah satu yang menjadi tugas berat, lanjut Amran adalah pencegahan pernikahan anak dibawah umur. Apalagi dengan yang viral baru-baru ini, sudah turut menjadi menjadi perhatian dari pemerintah provinsi, maupun pemerintah pusat. Bahkan berdasarkan data yang ada, justru banyak terjadi di daerah perkotaan dan kalangan menengah ke atas.

Karena itu, Amran Mahmud berharap agar PWRI bisa membantu mensosialisasikan kepada masyarakat sebagai upaya membantu menekan angka pernikahan anak dibawah umur.

“Kami melihat potensi besar dalam Pengurus Kabupaten PWRI Kabupaten Wajo yang terdiri dari orang-orang hebat. Ketua PWRI Wajo adalah guru yang mengajar kami langsung, bahkan keteladanannya selalu menjadi inspirasi kami,” ucapnya.

Pada kegiatan yang turut dihadiri Sekretaris Daerah Kabupaten Wajo, Armayani bersama para Kepala OPD, sejumlah Pengurus Provinsi PWRI Sulsel, Ketua TP PKK Kabupaten Wajo, Sitti Maryam, Amran Mahmud juga meminta pencegahan pernikahan anak usia dini bisa di dimasukkan menjadi salah satu program PWRI ke depannya.

Sumber: pikiran-rakyat.com

Must Read

Perayaan 60 Tahun PWRI Usung Semangat Kebangkitan

Persatuan Wredatama Republik Indonesia (PWRI) tahun ini akan memasuki usia 60 tahun. Dalam rangka perayaan ulang tahun PWRI yang ke-60, PWRI akan mengadakan rangkaian...

Rencana Kegiatan HUT PWRI 60 Tahun 2022

Rapat Panitia HUT PWRI 60 Tahun 2022 pada Selasa (21/6/2022) di Kantor PB PWRI, Graha Wredatama, Jakarta Selatan menghasilkan beberapa poin penting. Salah satunya...

Ketua PWRI Wonosobo: Pensiunan ASN Wonosobo Wajib Gabung PWRI

Seluruh pensiunan ASN Wonosobo wajib bergabung di organisasi Persatuan Wredatama Republik Indonesia (PWRI). Hal tersebut didasari salah satu hasil Musyawarah Nasional (Munas) PWRI tingkat...

Wawali Terima Kunjungan PWRI Gorontalo

Wakil Wali (Wawali) Kota Palu, dr. Reny A. Lamadjido, menerima kunjungan Persatuan Wredatama Republik Indonesia (PWRI) Provinsi Gorontalo, Kamis(16/6/2022) di ruang rapat Bantaya Kantor...